Kelemahan Menggunakan Adaptor Velg

Adaptor Velg
Setir getar, baut rawan patah, baut dol, baut macet, beban angkut berkurang, dll. Kecuali bikin nya bener" diukur dan presisi baru itu bakal berkurang, tp klo asalan ya ky gt 

Banyak yang jual siap pakai tuh om, belum jaminan presisi y om?

Adaptor yang benar-benar presisi pasti ada merknya dan buatan pabrik , seperti original punya bmw alpina, dll it mereka pernah mengeluarkan ukuran 4x100 ke 5x120 karena bmw 318 tahun 80-90 awal pcdnya 4x100 tapi dirubah ke 5x120, selama buatan tangan itu pasti bakal meleset , cuma banyak yang jual yang minim trouble.

Mending cari velg yang khusus et kecil di banding pake adaptor. Beresiko...

Kalau spacer..bautnya masih yang bawaan pasti jadi lebih pendek..jadinya dratnya sedikit..

Kalau amannya ya..pastinya standard aja.

Kenapa mercy dikasih baut 5x112 sedangkan kijang 4x114,3? Pernah cek bobot kosong mercy C klas, E klas, S klas berapa? Lebih daripada kijang yg pasti, dan mesin mereka lebih besar, dimensi body lbh bongsor, krn it perlu kerapatan utk menopang beban jalan, baut it saluran terakhir di ban/velg lho, patah satu sudah pasti bakal patah semua. Klo emg mau pake adaptor, ya 4 baut kluar 4 baut, ky yg dpake offroader, jd beban tumpuan dan kalkulasinya pasti sama. Krn input = output. Kcuali kijangnya mau kontesan, engga buat harian apalagi muatan, boleh aj modif. Tp inget kemampuan kt sbg awam jauh dbwh para pemikir, perancang, dan pembuat mobil dri pabriknya. Mereka ud pny ilmu dan pertimbangan mateng, klo emg 5x112 lbh bgus drpd 4x114,3 knp engga dri pabriknya dbuat 5x112? Klo mau modis boleh, toh banyak aftermarket ori jepang/eropa/US yg harganya miring, mleset dikit dana mentok pakein velg tewe china/taiwan asal engga disiksa dijalan insya alloh lbh bgus drpd ngubah ap yg pabrik ud buat.



Banyaknya baut bkn cm terpaku sm bobotnya om, tp mesin, dll. Contoh saja di Indonesia itu pasti mobil dapat yang seri SV, alias sunat version, yang mana mesinpun dikurangin, disana dieselnya pake 2LT alias 2L+Turbo, dan tenaganya pastilah jauh berbeda daripada apa yang ada di indonesia, maka dari pertimbangan semacam itu mereka memakai baut yang lebih rapat. Di afrika ada namanya toyota condor yang pake mesin 2.4 dan 3.0 kalo gk slah, dan double gardan alias 4x4 mskipn beban body sma tp mesin ud jauh beda, fungsionalnya jg sjalan dgn ap yg pabrik kasih.

Berbagi Ke Lainnya

Berbagi Ke Lainnya

Link Penting

Label 5